×

Iklan


Teknologi Marambah Bak Cando Aia Bah

19 Oktober 2021 | 23:17:41 WIB Last Updated 2021-10-19T23:17:41+00:00
    Share
iklan
Teknologi Marambah Bak Cando Aia Bah
ILUSTRASI – ilustrasi surang teroris nan mamanfaatkan media sosial (Medsos) untuak malakukan babagai tindak kajahatan tamasuak tindak terorisme nan dikenal dengan istilah kajahatan siber atau cybercrime.

Padang, Khazminang.id - Ondeh mak..., samakin pakau sajo rakyaik di nagari ko maliek pakambangan teknologi nan marambah bak cando aia bah. Sabab, kini ko teknologi alah digunoan pulo malalui dunia maya untuak malakukan babagai tindak kejahatan tamasuak tindak terorisme, nan dikenal jo istilah kejahatan siber atau cybercrime.

Iko pernah disampaian dek Kasubdit Pengamanan Lingkungan BNPT Pusat Kolonel Czi Rahmad Suhendro, katiko acara diskusi literasi digital sabagai upayo pancegahan radikalisme jo terorisme di masyarakaik.

Keceknyo, dari kasus terorisme nan pernah tajadi di Indonesia salamo ko, modus kalompok teror tu ampia mirip kasadonyo, diantarnyo sama-samo manggunoan media siber sabagai media rekrutmen sarato dogmatisasi para korbannyo sampai ka rencana aksinyo.

“Dari beberapa kasus, saat merencanakan aksinya kelompok terorisme ini berkomunikasi melalui media sosial seperti Facebook,” kato liau.

Inyo mangecekan awal mulo kajadian tu palaku talabiah dulu manyebarkan ajakan banada provokatif diiriangi jo caci maki ka objek nan kadituju.

“Kasus ini menunjukkan bahwa dunia siber telah menjadi domain baru gerakan teroris. Pemetaan jaringan teroris tidak selalu berkaitan dengan kelompok besar. Malah ada kelompok-kelompok individual yang sama radikal dan berbahayanya yang tercipta hanya melalui interaksi media sosial,” kato laki-laki babadan badagok tu.

Samantaro pakar komunikasi Universitas Andalas (Unand) Padang Dr Emeraldy Chatra M.Ikom
mengecekan, kontribusi media sosial ka terorisme nan paliang manonjol adolah padebatan nan dimulai dek panggona media sosial seperti Facebook, misalnya mampostingan kaba atau isu-isu agamo.

“Celakanya, sepanjang isu itu negatif maka persoalan itu akan 'dihangat-hangatkan' di media sosial. Ini akhirnya memunculkan kebencian diantara pengguna media sosial,” keceknyo.

Fenomena ko kecek liau, dimanfaatkan dek kalompok radikal untuak mandekati pangguno media sosial nan dinilainyo ekstrim untuak mamasukan pahamnyo.

“Pokoknya, kelompok radikal ini memanfaatkan media sosial sebagai 'pasar' untuk mencari 'tenaga kerja' yang siap bekerja untuk mereka,” kecek pakar nan babadan ngenek ko.

Sementaro tu Ketua Komisi Penelitian, Pendataan & Ratifikasi Pers Ratna Komala mangecekan, sabananyo media sosial ko ado sisi positif sarato negatifnya.

Inyo pun mencontohan sisi positif media sosial tu, misalnyo katiko tajadi sabuah peristiwa nan katiko tu wartawan alun adoh di lokasi kejadian, mako penggiat media sosial sacaro spontan maambiak peran tu dengan caro marekam kajadian nan dilieknyo lalu manyebarkan di media sosial saroman di Facebook, Whatapp sarato lainnyo.

“Jadi dalam hal ini media sosial bisa dijadikan sarana sebagai media untuk latihan kegiatan jurnalistik dalam menyampaikan informasi kepada masyarakat. Namun bila penggunaannya tidak terkontrol maka media sosial berubah menjadi sarana untuk menyebar hoax atau informasi palsu, berita bohong, bahkan mungkin fakta yang diplintir atau direkayasa untuk tujuan lelucon,” kecek rang padusi bawajah kamek babadan ngenek sarato padek tu. (F. Fahlevi)