×

Iklan


Liga 2 Dihentikan Semen Padang Kecewa

12 Januari 2023 | 21:46:42 WIB Last Updated 2023-01-12T21:46:42+00:00
    Share
iklan
Liga 2 Dihentikan  Semen Padang Kecewa



Padang, Khazanah-PSSI resmi menghentikan kelanjutan Liga 2 2022/2023 lewat rapat anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI di GBK Arena pada Kamis (12/1) sore.

Disebutkan Sekretaris Jenderal (Sekjen) PSSI Yunus Nusi bahwa seluruh anggota Exco hadir dalam pertemuan tersebut. Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan yang langsung memimpin pertemuan tersebut.

Turut hadir pula perwakilan PT Liga Indonesia Baru (LIB) yakni Direktur Operasional Sudjarno. LIB merupakan operator kompetisi professional Indonesia, meliputi Liga 1 dan Liga 2.

    "Rapat Komite Eksekutif PSSI memutuskan untuk menghentikan kelanjutan kompetisi Liga 2 musim 2022/2023. Kepastian itu diambil sesuai rapat yang berlangsung di kantor PSSI," kata Yunus.

    Ada tiga alasan mengapa Liga 2 musim ini dihentikan. Yunus mengatakan adanya permintaan dari mayoritas klub Liga 2 untuk menghentikan liga. Hanya saja tidak disebutkan berapa klub yang mengajukan hal ini.

    Alasan kedua penghentian karena sesuai dengan rekomendasi tim Transformasi Sepak Bola Indonesia seusai Tragedi Kanjuruhan. Tim ini menyebut sarana dan prasarana klub Liga 2 belum memenuhi syarat yang ditetapkan.

    Ketiga, ini sesuai dengan Peraturan Polisi (Perpol) nomor 10 tahun 2022. Dalam Perpol itu disebutkan periode perizinan kompetisi maksimal 14 hari sebelum waktu pertandingan.

    Selepas membacakan hasil rapat Exco, Yunus enggan memberikan sesi tanya jawab terkait hal tersebut. Ia menegaskan hanya bisa membacakan keputusan sehingga tidak bisa memberikan keterangan lanjutan.

    "Saya hanya membacakan hasil pertemuan Exco PSSI. Jadi saya tidak bisa memberikan sesi tanya jawab. Itu yang bisa saya sampaikan. Terima kasih," kata Yunus di lobi GBK Arena.

    Menanggapi pemberhentian Liga 2 2023 ini, CEO Semen Padang FC, Win Bernadino menyebutkan kecewa dengan putusan rapat tersebut. Pasalnya Semen Padang FC sudah bersiap untuk menanti kelanjutan liga dengan target tinggi lolos ke liga 1.

    “Secara tim, kita Semen Padang FC kecewa dengan di stop nya Liga 2 tahun 2022. Karena Insya Allah dengan persiapan yang kita lakukan, kita yakin bisa bersaing dalam perebutan tiket promosi ke Liga 1,”ujarnya, Kamis (12/1/2023) di Kantor Kabau Sirah Semen Padang (KSSP), Indarung.

    “Memang hal ini bukan yang baru dan kita tidak kaget dengan berita ini, karena sebagian besar Owner (Pemilik) klub sudah menyampaikan itu ke Ketua Umum PSSI dan Manajemen LIB untuk menstop liga,” tambahnya.

    Win menambahkan, dalam pertemuan owner klub dengan PSSI dan LIB beberapa waktu lalu, memang ada dibahas berbagai usulan tentang masa depan liga. Tapi sayangnya, belum bisa menghasilkan keputusan bersama. Hanya satu kesepakatan yang diambil, yaitu melakukan pengecekan kelayakan stadion (Risk Assessment).

    “Sebagian klub juga mengusulkan beberapa alternatif model kompetisi jika dilanjutkan. Tapi memang pertemuan itu tidak ada kesepakatan, karena hanya sebagai bahan dan data bagi manajemen LIB untuk dibawa ke rapat Exco PSSI ini,” tambahnya.

    “Dalam pertemuan itu, kita sepakat untuk sesegera mungkin dilakukan risk assessment stadion oleh pihak terkait. Hasilnya kandang kita lolos,” lanjutnya.

    Mengenai tim Semen Padang FC sendiri, Win mengatakan, tim untuk sementara libur sembari menunggu liga berlanjut. Tapi dengan keputusan ini, meski kecewa tentunya manajemen tim tinggal menunggu surat resmi dari PSSI bagaimana kelanjutan dan hal lainnya.

    “Memang seluruh komponen tim (pelatih, pemain dan official) dari awal Desember kita putuskan untuk libur, karena belum ada kejelasan kapan liga dilanjutkan. Sekarang dengan info seperti ini mau tidak mau kita menunggu surat resmi dari PSSI dan mudah-mudahan biaya-biaya selama kompetisi kemarin ada pertimbangan dari PSSI dan LIB untuk kompensasi nya,” terang Win n faisal